qflee

Teacher Abu

In amerika on 14 Agustus 2010 at 1:47 pm

Walau sudah usia lanjut, badan ringkih, tapi sepak terjang ustadz Abu Bakar Baasyir membuat aparat kepolisian ketar-ketir. Dengan dalih pengamanan dalam rangka Hari Kemerdekaan, polisi pun menangkap pimpinan Jamaah Islamiyah untuk Asia Tenggara ini. Apa betul “teacher Abu” merencanakan aksi teror bertepatan dengan tanggal lahirnya, 17 Agustus 1938?

Jalan cerita tentang terorisme di Indonesia ibarat cerita sinetron. Masing-masing aktor pemerannya sudah diatur sedemikian rupa dan terkadang dibumbui dengan adegan-adegan menegangkan. Tetapi kok semuanya jadi begitu hambar? Tak ada yang menyentuh akar permasalahan. Yang muncul justru saling tuding, mencari kambing hitam.

Tayangan pemberantasan terorisme sepertinya hanya mengejar rating penonton. Tidak ada satupun yang bisa memberikan alasan yang sebenarnya kepada publik. Pihak kepolisian sibuk mengumpulkan data dan bukti sedangkan TPM berdalih bahwa ini tidak ada sangkut pautnya dengan terorisme.

Lantas, kenapa selama ini isu terorisme menjadi semacam cara untuk pengalihan isu yang lebih besar? Setiap ada isu besar akan ditutupi dengan munculnya berita aksi terorisme. Siapa sebenarnya yang memainkan semua ini? Pertanyaan ini akan terus menggantung dalam benak rakyat jika pemerintah sendiri tidak mampu memberikan penjelasan yang sebenar-benarnya.

Atau memang ada kesengajaan dari pihak-pihak tertentu untuk menghembuskan isu-isu tertentu guna menutupi isu lebih penting lainnya. Hal ini sudah patut diduga. Lihat saja kasus rekening para jenderal, kasus gayus dan sebagainya, semuanya tidak jelas. Kalau begini ceritanya kita cuma bisa melihat tontonan sinetron yang tidak akan ada habisnya.

Iklan
  1. wajar jika ingatan publik pendek sekali. kasus atau peristiwa baru akan lebih menarik dan menyita perhatiannya.

    yang tidak wajar adalah jika para politikus, ormas, LSM, tokoh masyarakat yang katanya peduli pada suatu kasus atau peristiwa tertentu, ikut-ikutan bermemory pendek. payah kalau ICW bermemori pendek, ikut-ikutan melupakan soal rekening gendhut perwira polisi yang diungkitnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: